Diposkan pada Food & Culinary

Rendang, National Food untuk Indonesia?

Jepang mempunya Sushi, Korea Selatan mempunyai Kimchi, Vietnam ada Pho, Thailand ada Tom Yam, Nasi Lemak dari Malaysia pun telah diakui dunia, lalu bagaimana dengan masakan yang bisa mewakili negara Indonesia? Begitulah, kira-kira Bu Vita Datau Messakh, Presiden Akademi Gastronomi Indonesia melempar pertayaan yang membuat kami peserta seminar cukup bingung juga.

Ya, minggu lalu (Jumat, 21/12/2017) saya berkesempatan menghadiri seminar nasional “Promosi Pesona Indonesia Melalui Makanan ke Dunia Internasional” di Sekolah Tinggi Pariwisata NHI, Bandung. Materi gastronomi awalnya merupakan pembahasan yang jauh dari awang-awang saya. Apa sih gastronomi itu? Yang pernah saya dengar ya astronomi, itu pun berarti angkasa lalu gastronomi apa hubungannya dengan kuliner? Kira-kira begitu yang berkecamuk dalam pikiran saya sebelum mengikuti diskusi ini.

Gastronomi merupakan art seni kebiasaan makan yang baik (good eating). Gastronomi menjadi sangat penting untuk memperkenalkan kuliner Indonesia di dunia internasional. Dunia global memiliki persaingan yang ketat. Meskipun, Indonesia memiliki lebih dari 5000 resep masakan tradisional tanpa pengemasan dan branding yang baik akan gagal di pasar internasional. Apalagi jika ingin mendorong kuliner sebagai bagian dari pariwisata. Kunci sukses gastronomi adalah adanya locomotive food dan tagline atau branding yang tercipta di pikiran orang.

Kembali lagi, masakan apa yang bisa menjadi lokomotif di dunia internasional? Bukan saja peserta yang bingung sebab diakui Bu Vita, yang “diatas” antara pemerintah dan sektor-sektor terkait pun sedang memperdebatkan ini. Lalu, kenapa ini nampaknya sulit? Saking banyaknya makanan Indonesia menjadi galau dan takut dibilang egois. Ada yang ngotot memperjuangkan soto sedangkan dari Bu Vita memperjuangkan rendang.

Soto Madura

Kenapa soto tidak bisa mewakili Indonesia? Syarat locomotive food harus ada produk, filosofi, dan prosesnya. Nah, makanan ini sifatnya juga harus main course bukan sekedar numpang lewat. Soto biasa dimakan sebagai hidangan pembuka sedangkan rendang merupakan main course yang bisa divariasi. Kemudian filosofinya atau sejarah makanan tersebut nah yang ini cukup membuat saya tercengang, soto bagian pelengkapnya merupakan ayam yang disuwir-suwir. Karena dulu daging ayam termasuk makanan mewah sehingga agar semua kebagian ayam maka di suwir-suwirlah bagian ayam tersebut. Awalnya, soto merupakan lambang kemiskinan. Jadi ya masa, makanan nasional kita simbol ketidakmampuan. Rendang, merupakan bagian dari masyarakat Minangkabau yang diolah oleh para perempuan dengan kasih sayang dalam menunggu anak lelakinya atau suaminya “merantau”. Itulah proses, seperti pembuatan kimchi yang disebut kimjang yaitu satu keluarga berkumpul bersama untuk memasak saat liburan. Bahkan, kimjang juga telah didaftarkan ke United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO) PBB sebagai warisan budaya.

rendang

Survei CNN tahun 2011 melalui facebook menempatkan rendang sebagai makanan nomor satu di dunia diikuti nasi goreng. Eje Kim, penulis buku Happy Yummy Journey menganggap rendang sebagai representative Indonesia. Sebab dimana-mana rasanya sama atau dipertahankan sesuai aslinya. Nasi goreng meskipun tersebar di Indonesia tapi memiliki rasa yang berbeda-beda di tiap daerah sehingga tidak bisa mewakili lidah Indonesia. Ketika saya mencoba berpikir, mungkin begitu juga dengan soto ya, meskipun soto ada di seluruh tanah air tapi bahan yang digunakan berbeda dan rasanya pun tidak sama termasuk tampilannya. Saya pecinta soto langsung membayangkan soto bandung, soto lamongan, soto madura, soto betawi, soto banyumas, dan soto-soto lain yang pernah saya cicip. Ya, semua berbeda. Setuju?

Ketika Indonesia sudah memiliki makanan yang “dijual” di luar negeri tentu akan mudah membawa masuk makanan-makanan yang lain. Sebab, yang terpenting adalah image atau makanan apa? Seperti Thailand yang sukses di bidang kulinernya. Siapapun yang masuk ke restoran Thailand di luar negeri akan diajak berpengalaman semua inderanya. Tidak hanya penciuman dan pengecap yang digunakan saat makan tapi penglihatan, pendengaran, dan perasa seluruhnya bekerja. Itulah nuansa makan yang tak bisa dinikmati di restoran lainnya. Kenapa Indonesia tidak bisa seperti Thailand? Selain masih “galau” menentukan national food, Indonesia juga terkendala tugas pokok dan fungsi (tupoksi) lintas sektor misalnya antar kementrian pariwisata, perdagangan, ekonomi kreatif. Berbeda di Thailand, yang dilakukan atas satu arahan. Bu Vita juga tengah memperjuangkan tagline “Indonesia Spice Up The World”. Indonesia adalah bumbu, bumbu adalah ruh atau DNA dari masakan itu sendiiri.

Jadi menurut Kamu, masakan apa yang pantas menjadi makanan nasional Indonesia?

 

ibu vita

 

Iklan

Penulis:

dreamer who do, @chidarma's wife, mom of two, kinabalu summit in here 5cm from forehead. Have same dream; contact me rinatriha@gmail.com

18 tanggapan untuk “Rendang, National Food untuk Indonesia?

    1. Jadi syarat national food itu ada produk, proses, dan filosofi. Selain itu, makanan sifatnya harus menu utama. Kalau sate bisa memenuhi unsur tersebut ya bisa saja. Tp kayaknya kalau sebagai hidangan sate lebih ke “cemilan” atau pembuka kan kalau ada prasmanan2 gitu? Trus sejarah sate juga harus dicek

  1. Menurut aku baik rendang, ataupun soto bisa jadi masakan nasional kok. Mungkin karena soto banyak variasi nya kali ya. Jadi agak bingung untuk bikin satu untuk representasi ke dunia. Ada satu lagi masakan Indonesia yg paling banyak disukai, bahkan masuk ke acara masak di Aussie, namanya GADO GADO. Orgtua pasangan aku suka waktu aku kasih menu ini. Apalagi bebas goreng2an dan banyak sayuran.

  2. Heheh sama banget bayangannya mendengar kata soto. Soto bandung, soto kudus, soto bogor, soto lamongan dan soto-soto lainnya menari-nari di kepala…

    Setujuuuuuu sama rendang..nyam…nyam..nyam, maknyus!

  3. Iya, terbayang rendang memang khas Indonesia.
    karena bumbu rempahnya khas dan hanya terdapat di sini. Negeri kita yang kaya, yang dulu pernah dijajah karena hasil alam tersebut.

    Setuju.
    Dan baru tau, ternyata rendang ada filosofinya.

    1. Bener. Sy jg tahu filosofinya dr penulis korea selatan di buku happy yummy journey. Kadang malu justru orang luar lebih banyak tahu negeri kita

  4. Setuju, udah waktunya bersatu ya?
    Eniwei baswei ada sedikit beda lho rendang asli dgn rendang buatan etnis jawa. Buatan etnis jawa ngga hitam dan agak manis. Tapi tetep nama masakannya rendang padang bukan rendang jawa 😀😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s